Fikih

Apa itu Salat Sunnah Mutlak?

Tanya:
Sholat sunnah mutlaq itu seperti apa ustadz?

Jawab:

Wa’alaikum salam

Shalat sunnah mutlak adalah shalat sunnah yang dilakukan kapan saja, tanpa terikat waktu, sebab tertentu, maupun jumlah rakaat tertentu, selain di waktu terlarang shalat.
Artinya bahwa shalat sunnah ini hanya terlarang di waktu tertentu saja yaitu

– Setelah subuh sampai matahari terbit.

– Ketika matahari tepat berada di atas kepala, hingga condong sedikit kebarat.

– Ketika matahari sudah menguning setelah ashar, hingga matahari terbenam.

Selain waktu-waktu tadi, silhkan untuk melaksanakan shalat sunnah mutlak.
Dalilnya sebagai berikut:

Allah berfirman:

تَتَجَافَى جُنُوبُهُمْ عَنِ الْمَضَاجِعِ يَدْعُونَ رَبَّهُمْ خَوْفًا وَطَمَعًا وَمِمَّا رَزَقْنَاهُمْ يُنْفِقُونَ

“Punggung-punggung mereka jauh dari tempat tidur, karena beribadah kepada Allah, dengan penuh rasa takut dan rasa harap. Mereka juga menginfakkan sebagian dari rezeki yang Aku berikan kepada mereka.” (QS. As-Sajdah: 16)

Juga hadis dari Rabi’ah bin Ka’b al-Aslami ra bahwa beliau menceritakan sebagai berikut;

Aku pernah tidur bersama Nabi Muhammad Saw. Aku layani beliau dengan menyiapkan air wudhu beliau dan kebutuhan beliau. Setelah usai, beliau bersabda: “Mintalah sesuatu.” Aku menjawab: ‘Aku ingin bisa bersama anda di surga.’ Beliau bersabda: “Yang selain itu?” ‘Hanya itu.’ Kataku. Kemudian beliau bersabda:

فَأعِنِّي عَلَى نَفْسِكَ بِكَثْرَةِ السُّجُودِ

“Jika demikian, bantulah aku untuk mewujudkan harapanmu dengan memperbanyak sujud.” (HR. Muslim).

Dalam hadis lain, dari Ma’dan bin Abi Thalhah al-Ya’mari mengatakan sebagai berikut:

Saya pernah bertemu Tsauban, budak yang dibebaskan Rasulullah Saw. Aku pun bertanya kepadanya, ‘Tolong ceritakan kepadaku, amalan apa yang bisa menjadi sebab Allah memasukkanku ke dalam surga?’ Dalam riwayat yang lain: ‘Sampaikan kepadaku amalan yang paling dicintai Allah?’ Tsauban pun terdiam. Kemudian aku mengulangi pertanyaanku tiga kali. Setelah itu beliau menjawab, ‘Aku pernah menanyakan hal itu kepada Rasulullah saw Dan beliau menjawab:

عَلَيْكَ بِكَثْرَةِ السُّجُودِ، فَإِنَّكَ لا تَسْجُدُ، سَجْدَةً إِلا رَفَعَكَ اللهُ بِهَا دَرَجَةً، وَحَطَّ عَنْكَ بِهَا خَطِيئَةً

“Perbanyaklah bersujud. Karena tidaklah kamu bersujud sekali, kecuali Allah akan mengangkat satu derajat untukmu dan menghapus satu kesalahan darimu.” (HR. Muslim)

(Ustadz Wahyudi Abdurrahim, Lc., M.M)

Infak untuk pengembangan website dan aplikasi Tanya Jawab Agama: Bank BNI Syariah No. Rekening 0506685897 a.n Muhamad Muflih.

Wakaf untuk pembangunan Pesantren Almuflihun: Bank BNI No. Rekening 0425335810 a.n Yayasan Al Muflihun Temanggung.

Konfirmasi transfer +628981649868 (SMS/WA)

Tag

Materi terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close
Close