Akidah

Pusing! Rezekiku Mampet Segitu Saja

 

Jamaah D1: Ustadz, supaya rezeki tidak mampet, amalannya apa ya? Maksudnya, saya usaha sudah, kerja sudah, tapi kok begini saja ya penghasilannya. Apakah rezeki saya macet?

Jawaban:

Iya. Tapi sebelum saya jawab, tidak ada yang namanya rezeki macet, kecuali Allah berkehendak lain. Karena Allah sudah memberi jatah rezeki bagi semua makhluk-Nya. Adapun besarannya maka itu terkait dengan seberapa besar kepintaran kita dalam mencarinya.

Amalan di sini jangan dimaknai semacam mantra sihir. Namun amalan di sini adalah doa dan komunikasi kita kepada Allah terkait usaha kita dalam mendapatkan rezeki yang telah dijanjikan oleh Allah Swt.

Ada beberapa amalan yang bisa dilakukan:

1. Usaha yang halal. Ini pintu utama rezeki dan merupakan kewajiban seorang muslim. Allah Swt berfirman:

فَإِذَا قُضِيَتِ الصَّلَاةُ فَانْتَشِرُوا فِي الْأَرْضِ وَابْتَغُوا مِنْ فَضْلِ اللَّهِ وَاذْكُرُوا اللَّهَ كَثِيرًا لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

 

Artinya: “Apabila telah ditunaikan shalat, maka bertebaranlah kamu di muka Bumi (untuk mencari rezeki dan usaha yang halal) dan carilah karunia Allah, dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung.” (QS. al-Jumu’ah: 10)

2. Banyak membaca istighfar. Istighfar ini bukan hanya mujarab untuk menghapuskan dosa, namun menjadi pintu masuk untuk dapat rezeki. Firman Allah Swt:

فَقُلْتُ اسْتَغْفِرُوا رَبَّكُمْ إِنَّهُ كَانَ غَفَّارًا يُرْسِلِ السَّمَاءَ عَلَيْكُمْ مِدْرَارًا وَيُمْدِدْكُمْ بِأَمْوَالٍ وَبَنِينَ وَيَجْعَلْ لَكُمْ جَنَّاتٍ وَيَجْعَلْ لَكُمْ أَنْهَارًا  مَا لَكُمْ لا تَرْجُونَ لِلَّهِ وَقَارًا

Artinya: “Maka aku katakan kepada mereka: "Mohonlah ampun kepada Tuhanmu, sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun, niscaya Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat, dan membanyakkan harta dan anak-anakmu, dan mengadakan untukmu kebun-kebun dan mengadakan (pula di dalamnya) untukmu sungai-sungai. Mengapa kamu tidak percaya akan kebesaran Allah?” (QS. Nuh: 10-13)

3. Bertakwa dan bertawakkal kepada Allah. Firman Allah Swt:

وَمَنْ يَتَّقِ اللَّهَ يَجْعَلْ لَهُ مَخْرَجًا وَيَرْزُقْهُ مِنْ حَيْثُ لَا يَحْتَسِبُ وَمَنْ يَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ فَهُوَ حَسْبُهُ إِنَّ اللَّهَ بَالِغُ أَمْرِهِ قَدْ جَعَلَ اللَّهُ لِكُلِّ شَيْءٍ قَدْرًا

Artinya: "Barang siapa yang bertakwa kepada Allah niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberinya rezeki dari arah yang tiada disangka-sangkanya. Dan barang siapa yang bertawakkal kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan) nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan (yang dikehendaki)-Nya. Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu." (QS. at-Thalaq: 2-3)

4. Percaya sepenuhnya kepada Allah. Hal ini karena seluruh makhluk telah dijamin rezekinya oleh Allah. Firman Allah Swt:

وَمَا مِن دَآبَّةٍ فِي الأَرْضِ إِلاَّ عَلَى اللّهِ رِزْقُهَا وَيَعْلَمُ مُسْتَقَرَّهَا وَمُسْتَوْدَعَهَا كُلٌّ فِي كِتَابٍ مُّبِينٍ

 

Artinya: “Dan tidak ada suatu binatang melata pun di Bumi melainkan Allah-lah yang memberi rezekinya, dan Dia mengetahui tempat berdiam binatang itu dan tempat penyimpanannya. Semuanya tertulis dalam Kitab yang nyata (lauh mahfuzh).” (QS. Hud: 6)

Wallahu a'lam

 

(Ustadz Wahyudi Abdurrahim, Lc., M.M.)

Sumber: Fikih Praktis Anda Bertanya, Ustadz Menjawab
Bagi yang ingin memesan buku fisik, sila hubungi 0818266026.

===========================

Bagi yang ingin wakaf tunai untuk pembangunan Pondok Modern Almuflihun, silahkan salurkan dananya ke: Bank BNI Cabang Magelang dengan no rekening: 0425335810 atas nama: Yayasan Al Muflihun Temanggung. SMS konfirmasi transfer: +201120004899

Materi terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Lihat Juga

Close
Back to top button
Close
Close