Fikih

Adab Ziarah Kubur

Tanya:
Assalamu’alaikum ustadz saya ingin bertanya berkaitan tentang ziarah kubur. Bagaimana tata cara kita berziarah ke kuburan mungkin dari kita datang sampai kita meninggalkan kuburan. Dan bagaimana hukumnya apabila kita membaca bacaan tahlilan sebagaimana bacaan tahlilan yang ada pada buku tahlil yang ada? (Ali Mutohir, Temanggung)

Jawab:
Wa’alaikum salam

Ziarah kubur adalah amalan yang dianjurkan. Meski demikian, ada etika dan adab ketika kita beziarah kubur.

Pertama, hendaknya mengingat tujuan utama berziarah. Tujuan utama ziarah kubur adalah untuk mengingat kematian dan mengambil pelajaran bahwa kita kelak juga akan mati. Jangan sampai ziarah kubur justru untuk meminta sesuatu kepada ahli kubur, minta berkah atau bahkan sampai minta pertolongan. Semua ini sudah melenceng dari perintah ziarah kubur.
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

كُنْتُ نَهَيْتُكُمْ عَنْ زِيَارَةِ الْقُبُورِ أَلَا فَزُورُوهَا، فَإِنَّهُ يُرِقُّ الْقَلْبَ، وَتُدْمِعُ الْعَيْنَ، وَتُذَكِّرُ الْآخِرَةَ، وَلَا تَقُولُوا هُجْرًا

“Dahulu aku melarang kalian untuk berziarah kubur, sekarang berziarahlah karena ziarah dapat melembutkan hati, membuat air mata menetes, dan mengingatkan akhirat. Dan janganlah kalian mengucapkan al hujr (HR. Hakim)

Kedua, Mengucapkan salam ketika anda mulai masuk ke kompleks pekuburan.
“Dari Buraidah radhiyallahu ‘anhu, dahulu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengajarkan mereka (para shahabat) jika mereka keluar menuju pekuburan agar mengucapkan:

اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ أَهْلَ الدِّيَارِ مِنَ الْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُسْلِمِيْنَ وَإِنَّا إِنْ شَاءَ اللهُ لَلاَحِقُوْنَ نَسْأَلُ اللهَ لَنَا وَلَكُمُ الْعَافِيَةَ

“Salam keselamatan atas penghuni rumah-rumah (kuburan) dan kaum mu’minin dan muslimin, mudah-mudahan Allah merahmati orang-orang yang terdahulu dari kita dan orang-orang yang belakangan, dan kami Insya Allah akan menyusul kalian, kami memohon kepada Allah keselamatan bagi kami dan bagi kalian (HR. Muslim)

Ketiga, melepas terompah atau sandal anda ketika memasuki pekuburan.

Dari shahabat Basyir bin Khashashiyah radhiyallahu ‘anhu : “Ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sedang berjalan, tiba-tiba beliau melihat seseorang sedang berjalan di antara kuburan dengan memakai sandal. Lalu Rasulullah bersabda,

يَا صَاحِبَ السِّبْتِيَّتَيْنِ، وَيْحَكَ أَلْقِ سِبْتِيَّتَيْكَ» فَنَظَرَ الرَّجُلُ فَلَمَّا عَرَفَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خَلَعَهُمَا فَرَمَى بِهِمَا

“Wahai pemakai sandal, celakalah engkau! Lepaskan sandalmu!” Lalu orang tersebut melihat (orang yang meneriakinya). Tatkala ia mengenali (kalau orang itu adalah) Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, ia melepas kedua sandalnya dan melemparnya”

Keempat, tidak duduk di atas kuburan dan menginjaknya

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, beliau berkata : Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

لَأَنْ يَجْلِسَ أَحَدُكُمْ عَلَى جَمْرَةٍ فَتُحْرِقَ ثِيَابَهُ، فَتَخْلُصَ إِلَى جِلْدِهِ، خَيْرٌ لَهُ مِنْ أَنْ يَجْلِسَ عَلَى قَبْرٍ

“Sungguh jika salah seorang dari kalian duduk di atas bara api sehingga membakar bajunya dan menembus kulitnya, itu lebih baik daripada duduk di atas kubur” (HR. Muslim)

Kelima, mendo’akan mayit yang muslim. Adapun doanya, agar allah mengampuninya, merahmatinya, menagngkat derajatnya dan doa lain yang sesuai. adapun membaca tahlil seperti yang tertulis di buku tahlil itu, silahkan dan dibolehkan. Mendoakan itu sifatnya umum dengan apa saja, termasuk dengan membacakannya surat al-Quran.

Keenam, tidak mengucapkan al hujr

Yang dimaksud hujr adalah ungakapn batil seperti meminta-minta kepada si mayit.
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

كُنْتُ نَهَيْتُكُمْ عَنْ زِيَارَةِ الْقُبُورِ أَلَا فَزُورُوهَا، فَإِنَّهُ يُرِقُّ الْقَلْبَ، وَتُدْمِعُ الْعَيْنَ، وَتُذَكِّرُ الْآخِرَةَ، وَلَا تَقُولُوا هُجْرًا

“Dahulu aku melarang kalian untuk berziarah kubur, sekarang berziarahlah karena ziarah dapat melembutkan hati, membuat air mata menetes, dan mengingatkan akhirat. Dan janganlah kalian mengucapkan al hujr (HR. Hakim)

Semoga ziarah kubur yang kita lakukan hanya mengharap ridha Allah dan dapat mengingatkan kita kepada kematian. Semoga dengan berziarah, semakin menambah keimanan kita dan amal baik kita di sisi Allah. Amin. Wallahu a’lam.

(Ustadz Wahyudi Abdurrahim, Lc., M.M)

Komentari

Tag

Materi terkait

Back to top button
Close
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker