Fikih

Kenapa Doa Saya Tidak Pernah Dikabulkan?

Tanya:
Assalamu’alaikum ustadz,
Saya bingung ,kenapa ya setiap do’a saya tidak pernah dikabulkan allah,
Tolong jelaskan ustadz apa alasan allah tidak mengabulkan doa saya
Ditunggu jawabannya ustad. (Reyhan – Kab. Solok)

Jawab:
Wa’alaikum salam

Doa adalah perintah Allah. Hanya orang sombong yang tidak mau berdoa kepada Allah. Allah sendiri sangat dekat dengan kita dan Allah telah menjanjikan kepada kita bahwa doa setiap hambanya selalu akan dikabulkan sebagaimana firman Allah berikut:

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي فَإِنِّي قَرِيبٌ ۖ أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَانِ ۖ فَلْيَسْتَجِيبُوا لِي وَلْيُؤْمِنُوا بِي لَعَلَّهُمْ يَرْشُدُونَ

“Dan bila hamba-hamba-Ku bertanya tentang Aku, maka sesungguhnya Aku dekat dan Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa bila dia berdoa kepada- Ku. Maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah)-Ku dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.” (QS al-Baqarah: 186).

Dekatnya Allah pada diri hamba juga disebutkan sebagian sahabat radhiyallahu ‘anhum berkata,

يَا رَسُولَ اللَّهِ رَبُّنَا قَرِيبٌ فَنُنَاجِيهِ ؟ أَوْ بَعِيدٌ فَنُنَادِيهِ ؟ فَأَنْزَلَ اللَّهُ هَذِهِ الْآيَةَ

“Wahai Rasulullah, apakah Rabb kami itu dekat sehingga kami cukup bersuara lirih ketika berdo’a ataukah Rabb kami itu jauh sehingga kami menyerunya dengan suara keras?” Lantas Allah Ta’ala menurunkan ayat di atas. (Majmu’ Al Fatawa, 35/370)

Dalam riwayat lain, disebutkan hadits dari Abu Hurairah, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

لَيْسَ شَيْءٌ أَكْرَمَ عَلَى اللَّهِ تَعَالَى مِنَ الدُّعَاءِ

“Tidak ada sesuatu yang lebih besar pengaruhnya di sisi Allah Ta’ala selain do’a.” (HR. Tirmidzi no. 3370, Ibnu Majah no. 3829, Ahmad 2/362.)

Hanya ketika kita berdoa, kita harus yakin benar bahwa doa kita pasti akan dikabulkan Allah. Keyakinan ini sebagai wujud sifat husnuzhan dan baik sangka kita kepada Allah. Dalam sebuah hadis dari Abu Hurairah, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

ادْعُوا اللَّهَ وَأَنْتُمْ مُوقِنُونَ بِالإِجَابَةِ وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ لاَ يَسْتَجِيبُ دُعَاءً مِنْ قَلْبٍ غَافِلٍ لاَهٍ

“Berdoalah kepada Allah dalam keadaan yakin akan dikabulkan, dan ketahuilah bahwa Allah tidak mengabulkan doa dari hati yang lalai.” (HR. Tirmidzi no. 3479)

Doa pasti dikabulkan. Hanya ada doa yang langsung dikabulkan seketika itu juga, ada yang ditunda dan bahkan ada yang ditundanya sampai kelak di hari kiamat. Hal ini sesuai dengan hadis dari Abu Sa’id, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

« ما مِنْ مُسْلِمٍ يَدْعُو بِدَعْوَةٍ لَيْسَ فِيهَا إِثْمٌ وَلاَ قَطِيعَةُ رَحِمٍ إِلاَّ أَعْطَاهُ اللَّهُ بِهَا إِحْدَى ثَلاَثٍ إِمَّا أَنْ تُعَجَّلَ لَهُ دَعْوَتُهُ وَإِمَّا أَنْ يَدَّخِرَهَا لَهُ فِى الآخِرَةِ وَإِمَّا أَنُْ يَصْرِفَ عَنْهُ مِنَ السُّوءِ مِثْلَهَا ». قَالُوا إِذاً نُكْثِرُ. قَالَ « اللَّهُ أَكْثَرُ »

“Tidaklah seorang muslim memanjatkan do’a pada Allah selama tidak mengandung dosa dan memutuskan silaturahmi (antar kerabat, pen) melainkan Allah akan beri padanya tiga hal: [1] Allah akan segera mengabulkan do’anya, [2] Allah akan menyimpannya baginya di akhirat kelak, dan [3] Allah akan menghindarkan darinya kejelekan yang semisal.” Para sahabat lantas mengatakan, “Kalau begitu kami akan memperbanyak berdo’a.” Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam lantas berkata, “Allah nanti yang memperbanyak mengabulkan do’a-do’a kalian.” (HR. Ahmad 3/18.)

Hendaklah kita selalu berdoa dengan penuh keyakinan. Dengan berdoa saja, Allah telah memberikan pahala untuk kita. Dan yakinlah bahwa Allah pasti akan mengabulkan doa kita. Jika tidak sekarang, insya Allah nanti. Jika tidak terkabulkan juga, mungkin Allah akan memberikan yang lebih baik, atau Allah tunda hingga hari kiamat. Wallahu a’lam bishawab.

—–
Bagi yang ingin wakaf tunai untuk pembangunan pesantren almuflihun, silahkan salurkan dananya ke: Bank BNI Cabang Magelang dengan no rekening: 0425335810 atas nama: Yayasan Al Muflihun Temanggung.

Komentari
Tag

Materi terkait

Back to top button
Close
Close