Akidah

Apakah Bersyahadat Harus Di Depan Orang Banyak?

Tanya:
Hanya sekedar bertanya…Jika kemurtadan seseorang yg ingin kembali masuk islam diketahui orang banyak apakah harus bersyahadat didepan org bnyak tersebut? (Fitri Suryani, Tanjungbumi)

Jawab:
Wa’alaikum salam

Jika seseorang hendak masuk Islam, harus mengucapkan dua kalimat syahadat sebagaimana sabda Nabi berikut:

إِنَّكَ تَأْتِى قَوْمًا أَهْلَ كِتَابٍ فَادْعُهُمْ إِلَى شَهَادَةِ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَأَنِّى رَسُولُ اللَّهِ فَإِنْ هُمْ أَطَاعُوكَ لِذَلِكَ فَأَعْلِمْهُمْ أَنَّ اللَّهَ افْتَرَضَ عَلَيْهِمْ خَمْسَ صَلَوَاتٍ فِى كُلِّ يَوْمٍ وَلَيْلَةٍ

Engkau akan mendatangi sekelompok kaum ahli kitab. Karena itu, ajaklah mereka untuk bersyahadat laa ilaaha illallah dan bahwa aku utusan Allah. Jika mereka menerimamu dengan ajakan itu, ajarkanlah kepada mereka bahwa Allah mewajibkan kepada mereka shalat 5 waktu dalam sehari semalam…. (HR. Bukhari)

Juga sabda Nabi Muhammad saw berikut:

أُمِرْتُ أَنْ أُقَاتِلَ النَّاسَ حَتَّى يَشْهَدُوا أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ ، وَيُقِيمُوا الصَّلاَةَ

Aku diperintahkan untuk memerangi manusia sampai mereka bersyahadat laa ilaaha illallah dan bahwa Muhammad utusan Allah, dan mereka menegakkan shalat, dst… (HR. Bukhari dan Muslim)

Adapun proses syahadat, boleh di hadapan orang banyak atau tidak. Hal ini karena prinsip keimanan ada dalam hati dan diri sseorang. Syahadat menjadi bukti terhadap apa yang ada dalam hatinya tersebut. Jika hendak dilakukan di hadapan umum, itu lebih baik. Namun jika tidak, tidak mengapa. Wallahu a’lam.

(Ustadz Wahyudi Abdurrahim, Lc., M.M)

===
Sisihkan sebagian harta untuk membangun istana Anda di surga dengan berwakaf untuk Pondok pesantren Almuflihun  ke: Bank BNI Cabang Magelang dengan no rekening: 0425335810 atas nama: Yayasan Al Muflihun Temanggung. SMS konfirmasi transfer: +20112000489 atau +628981649868 (WA)

Tag

Materi terkait

Tinggalkan Balasan

Back to top button
Close
Close